Kesempatan berpenghasilan puluhan ribu hingga jutaan, cari tahu di kumpulblogger

Minggu, 31 Oktober 2010

METODE KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM RANGKAP KELAS


KONTRIBUSI METODE KOOPERATIF TIPE JIGSAW DALAM RANGKAP KELAS TERHADAP PRESTASI BELAJAR AGAMA HINDU DI TK-SD BERTARAF INTERNASIONAL MATARAM
TAHUN 2009/2010



SKRIPSI

Diajukan kepada Sekolah Tinggi Agama Hindu Negeri Gde Pudja Mataram untuk Memenuhi Salah Satu Syarat dalam Menyelesaikan Program Sarjana  Pendidikan Agama Hindu (S1).

Oleh:
Ni Putu Ratni
NIM. 061 111 10




SEKOLAH TINGGI AGAMA HINDU NEGERI GDE PUDJA MATARAM
JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA HINDU
TAHUN 2010





ABSTRAKSI

Konflik kepentingan antar siswa yang muncul akibat kondisi rangkap kelas ditemukan oleh penulis dalam mengantarkan mata pelajaran pendidikan agama Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram. Situasi tersebut melatar belakangi ketertarikan penulis akan keberhasilan metode kooperatif tipe jigsaw dalam proses pembelajaran yang diperkenalkan oleh Prof. Aronson di tahun 1971 sehingga memutuskan untuk meneliti kontribusi metode tersebut dalam rangkap kelas di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram.
Rumusan masalah yang ingin diketahui jawabannya sebagai tujuan penelitian ini adalah: 1) Apakah metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas berkontribusi terhadap prestasi belajar agama Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram?; 2) Seberapa besar kontribusinya? Hipotesis yang diuji adalah: 1) hipotesis nihil (H0) yang menyatakan bahwa metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas  tidak berkontribusi terhadap prestasi belajar agama Hindu di TK-SD Bertaraf  Internasional Mataram; 2) hipotesis alternatif (Ha) yang menyatakan bahwa metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas  berkontribusi terhadap prestasi belajar agama Hindu di TK-SD Bertaraf  Internasional Mataram. Metode penelitian yang digunakan mencakup pendekatan kuantitatif, jenis penelitian populasi, metode penelitian kuantitatif deskriptif, metode pengumpulan data angket yang merupakan teknik komunikasi langsung, alat pengumpulan data instrumen pertanyaan tertutup berbentuk tes tulis obyektif tipe pilihan ganda dan analisis data korelasi product moment.
            Hasil analisis data penelitian menunjukkan bahwa rh > rt karena nilai koefisien korelasi hitung (rh) yang diperoleh adalah sebesar 0,784 sedangkan nilai koefisien korelasi tabel (rt) dengan jumlah N (populasi) sebesar 19 orang dan penetapan taraf signifikan sebesar 5 % adalah 0,514. Dengan demikian hipotesis nihil (H0) ditolak sedangkan hipotesis alternatif (Ha) diterima. Hasil penghitungan koefisien determinasi (Kd) menunjukkan nilai sebesar 0,62 sehingga besar kontribusi ditetapkan sebesar 62%. Simpulan yang dapat ditarik di akhir penelitian ini adalah metode kooperatif tipe jigsaw berkontribusi secara signifikan terhadap prestasi belajar agama Hindu dalam rangkap kelas di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram sebesar 62%, artinya setiap sekali kenaikan prestasi belajar agama Hindu yang diperoleh merupakan pengaruh sebesar 62 % dari metode kooperatif tipe jigsaw sedangkan 38% sisanya adalah pengaruh (kontribusi) faktor-faktor selain metode pembelajaran.
Kata kunci: rangkap kelas, tipe jigsaw dan prestasi belajar agama Hindu.
 



 

DAFTAR ISI 
                                                                                                                  Halaman
HALAMAN JUDUL                                                                                          i
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING                                                      ii
LEMBAR PENGESAHAN TIM PENGUJI                                                       iii
KATA PENGANTAR                                                                                       iv
BSTRAKSI                                                                                                       vi
DAFTAR ISI                                                                                                     vii
DAFTAR TABEL                                                                                              x
DAFTAR GAMBAR                                                                                         xi
DAFTAR LAMPIRAN                                                                                     xii
BAB I PENDAHULUAN                                                                                 1
A. Latar Belakang                                                                                         1
B. Rumusan Masalah                                                                                     8
C. Tujuan Penelitian                                                                                       8
D. Manfaat Penelitian                                                                                    9
       1. Manfaat Teoritis                                                                                 9
       2. Manfaat Praktis                                                                                10
E. Kerangka Berpikir                                                                                   10
F. Hipotesis                                                                                                 12
G.Asumsi dan Keterbatasan                                                                         13
       1.Asumsi                                                                                              13
       2.Keterbatasan                                                                                     14
H. Ruang Lingkup                                                                                       14
I.  Definisi Operasional Variabel                                                                  16
BAB II KAJIAN PUSTAKA                                                                          18
A.Metode Kooperatif Tipe Jigsaw                                                              19
       1. Teori Belajar Konstruktivisme                                                           20
       2. Strategi Pembelajaran untuk Usia Anak-Anak                                20
       3. Metode Kooperatif                                                                           22
       4. Metode Kooperatif Tipe Jigsaw                                                       24
B.Prestasi Belajar Agama Hindu                                                                   26
C.Metode Kooperatif Tipe Jigsaw dan Prestasi Belajar  Agama Hindu     27
       1. Rangkap Kelas Siswa Hindu                                                              27
       2. Metode Kooperatif Tipe Jigsaw dan Prestasi Belajar Agama
    Hindu                                                                                                29
BAB III METODE PENELITIAN                                                                    31
A.Pendekatan Penelitian                                                                               31
B.Desain Penelitian                                                                                       32
C.Sumber Data dan Populasi                                                                        35
D.Metode dan Teknik Pengumpulan Data                                                  38
E.Instrumen Penelitian                                                                                38
F.Metode Analisis Data                                                                                44
BAB IV HASIL PENELITIAN                                                                        47
A.Deskripsi data                                                                                           47
B.Pengujian Hipotesis                                                                                    52
C.Pembahasan Hasil Penelitian                                                                    56
BAB V PENUTUP                                                                                            58
A.Simpulan                                                                                                    58
B.Saran                                                                                                         59
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
RIWAYAT HIDUP

 
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Manusia merupakan mahluk yang memiliki berbagai macam kecerdasan sehingga dalam kitab Sārasamuccaya.4. ditekankan bahwa lahir sebagai manusia adalah utama. Penggolongan jenis kecerdasan manusia banyak dilakukan oleh para ahli, di antaranya adalah penggolongan ke dalam kecerdasan IQ / intellectual quotient, EQ / Emotional quotient dan SQ / Spiritual quotient. Kecerdasan IQ diperkenalkan oleh Alfred Binet, kecerdasan EQ diperkenalkan oleh Daniel Goleman sedangkan kecerdasan SQ dikembangkan oleh Danah Zohar (Teguh, 2010). Danar Zohar menjelaskan bahwa IQ bekerja untuk melihat keluar (mata pikiran), berkaitan dengan kemampuan otak, EQ bekerja untuk mengolah yang di dalam, berkaitan dengan kemampuan kontrol emosi (telinga perasaan) dan SQ menunjuk pada kondisi pusat diri, berkaitan dengan kekuatan nurani (Ubaydillah, 2004).
Sistem pendidikan di Indonesia telah dirancang sedemikian rupa sebagai upaya pencapaian kecerdasan IQ, EQ dan SQ secara seimbang serta sesuai dengan tujuan pendidikan nasional, yaitu berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab (www.djpp.depkumham.go.id). Tujuan ini menggambarkan bahwa manusia yang ingin dibentuk oleh pemerintah Republik Indonesia adalah manusia yang memiliki nurani ketuhanan, intelek dan manusiawi.
Pendidikan yang berhubungan erat dengan perkembangan moral dan nurani adalah pendidikan keagamaan sehingga tanggung jawab guru agama menjadi sangat penting. Guru agama dituntut untuk profesional dalam mengelola kelas yang ditanganinya. Ia dituntut untuk bijaksana dan jeli dalam memilih proses pembelajaran yang akan dilaksanakan guna mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Namun dalam kenyataannya, saat ini masih sering ditemukan pengkondisian kelas secara tidak efektif dan efisien karena kurangnya pemahaman guru akan pentingnya strategi pembelajaran. Sebagai contoh fenomena tersebut adalah guru yang masih mengarahkan siswa untuk menghabiskan jam belajarnya dengan cara mencatat saja tanpa upaya pencapaian tingkat pemahaman siswa terhadap konsep-konsep materi yang diberikan. Sebagai akibatnya, siswa menjadi pasif dan tidak bisa mengembangkan potensi dirinya dengan baik.
Fenomena yang berimbas terganggunya efektifitas dan efisiensi proses pembelajaran dialami sendiri oleh penulis saat melaksanakan proses pembelajaran pendidikan agama Hindu dalam situasi rangkap kelas di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram. Perbedaan usia dan tingkat kemampuan siswa untuk memahami materi pembelajaran yang diakibatkan oleh ragam jenjang kelas di antara mereka sangat rentan menimbulkan konflik kepentingan antara peserta didik di kelas tersebut sehingga situasi kondusif sangat sulit untuk diciptakan.
            Usaha untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran yang dapat mendorong peserta didik untuk terlibat secara aktif dalam mengembangkan potensi dirinya membutuhkan suatu seni. Seni yang dimaksudkan adalah strategi guru dalam memanfaatkan metode-metode yang efektif dan efisien bagi penyampaian suatu materi pembelajaran sehingga tujuan pembelajaran yang diharapkan dapat dicapai. Sebagai contoh, untuk mencapai pemahaman siswa tentang konsep karmaphala, guru dapat memilih metode demonstrasi dengan menggunakan larutan gula dan kopi untuk membuat gambaran bahwa pahala karma buruk yang disimbolkan sebagai kopi pahit dapat dilebur dengan pahala karma baik yang disimbolkan dengan gula sehingga siswa paham bahwa akibat dari suatu karma tidak bisa dihapuskan tetapi bisa dilebur untuk mengurangi efek pahit/penderitaan yang diterima. Penggunaan larutan kopi dan gula sebagai media pembelajaran merupakan suatu seni yang dilakukan oleh guru sehingga mampu membuat pembelajaran menjadi lebih menarik dan mudah dipahami oleh siswa.
            Metode yang dipilih dalam suatu proses pembelajaran harus disesuaikan dengan tujuan belajar yang ingin dicapai. Kekeliruan dalam memilih metode dapat menghambat kesuksesan kegiatan pembelajaran. Sebagai contoh, siswa akan lebih mudah memahami materi struktur organ tubuh reptil jika ia diberi kesempatan untuk melihat struktur organ tubuh reptil itu secara eksplisit melalui metode eksperimen pembedahan dibandingkan jika ia hanya diberikan   gambaran-gambaran semu mengenai struktur organ tubuh reptil tersebut. Kesalahan pemilihan metode dapat berakibat tidak tercapainya tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan.
            Pemilihan metode pembelajaran memerlukan kejelian guru dalam menilai suasana dan kondisi kelas yang ditanganinya dengan tepat, sehingga guru tersebut akan dapat menentukan metode untuk menyampaikan suatu konsep materi pembelajaran dengan tepat pula. Contohnya, bila seorang guru menangani sebuah kelas yang memiliki keterbatasan sarana pembelajaran, maka guru tersebut harus jeli dalam menilai pengaruh keterbatasan tersebut terhadap suasana dan kondisi kelas yang ditanganinya itu dan mencarikan metode yang tepat untuk menggantikan peran sarana pembelajaran tersebut. Kejelian semacam ini semakin dituntut saat kondisi kelas yang disodorkan adalah kondisi rangkap kelas  karena kendala yang dihadapi dalam menangani kelas tersebut sangatlah banyak. There are many challenges for teaching in the multigrade classroom. Instruction, classroom organization, and management are complex and demanding. (Miller dan Bruce, 1991). Artinya, banyak tantangan mengajar di rangkap kelas. Pengajaran, struktur kelas dan manajemennya bersifat rumit dan penuh tuntutan.
            Beberapa negara di dunia, termasuk Indonesia telah menerapkan model pembelajaran rangkap kelas. Pemberlakuan rangkap kelas lebih sering disebabkan oleh kondisi minimnya jumlah siswa dan minimnya jumlah guru yang ada. Daerah-daerah terpencil dan sulit dijangkau seperti di wilayah Kalimantan Barat adalah salah satu contoh wilayah yang sering memberlakukan model pembelajaran rangkap kelas ini.  “Pembelajaran kelas rangkap atau Multigrade Model merupakan strategi pembelajaran dengan menerapkan perangkapan kelas (dua atau lebih) dan perbedaan tingkat kemampuan yang dilakukan oleh seorang guru dalam waktu yang bersamaan” (Publisher, 2009). Penjelasan tersebut memperlihatkan bahwa kendala utama yang harus diperhatikan dalam rangkap kelas semacam itu adalah perbedaan jenjang kelas antar siswa yang tergabung di dalamnya karena kondisi tersebut menimbulkan masalah lain berupa perbedaan tingkat kemampuan siswa dalam memahami suatu materi pembelajaran.
            Ragam perbedaan antara peserta didik dalam suatu rangkap kelas menuntut tindakan profesional guru untuk menghindari perpecahan yang bisa terjadi dalam kelas tersebut. Tindakan profesional guru tersebut contohnya adalah ketepatan guru dalam memilih dan menerapkan suatu metode pembelajaran. Basrowi dan Suwandi (2008) menjelaskan bahwa salah satu kemampuan yang dimiliki oleh guru yang profesional adalah kemampuan merencanakan dan melaksanakan program pembelajaran. Dalam situasi rangkap kelas metode kerja kelompok (cooperative learning) memiliki potensi menjadi metode paling efektif untuk diterapkan karena aplikasinya mengarahkan para siswa untuk menyisihkan perbedaan mereka dan bekerjasama dalam kelompoknya sehingga mampu berkompetisi secara positif dengan kelompok lain.
            Setiap metode pembelajaran memiliki keunggulan dan kekurangan masing-masing karena pada dasarnya situasi, kondisi dan tujuan pembelajaran yang dapat didukung secara optimal oleh masing-masing metode pembelajaran adalah berbeda. Sebagai contoh adalah metode eksperimen laboratorium. Metode ini saat diaplikasikan pada mata pelajaran IPA memberikan dukungan optimal pada pembelajaran materi “Pertumbuhan Tanaman” tetapi kurang optimal dalam mendukung pembelajaran materi “Pertumbuhan Tulang” yang membutuhkan proses sangat lama dalam mengamatinya. Kelemahan metode pembelajaran harus ditutupi dengan variasi metode yang lain. Kelemahan metode kooperatif  adalah sangat bergantungnya metode ini pada kemampuan siswa yang dipilih sebagai ketua kelompok. Tipe Jigsaw dalam metode kooperatif adalah salah satu cara untuk menutupi kelemahan metode kooperatif karena seluruh siswa diupayakan sama-sama memiliki peran penting dalam proses pembelajaran.
            Metode kooperatif tipe jigsaw telah diterapkan pada penelitian-penelitian terdahulu dan telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap prestasi belajar siswa karena kemampuannya dalam menciptakan situasi kelas yang kondusif. Beberapa hasil aplikasi metode kooperatif tipe jigsaw yang menunjukan keberhasilannya adalah: 1) Meningkatnya prestasi akademik siswa dan berkurangnya sikap rasisme dalam kelas yang ditangani oleh Profesor Aronson di Austin, Texas dengan materi “Kehidupan Eleanor Roosevelt” (www.jigsaw.org); 2) Memberikan hasil yang memuaskan pada materi pembelajaran “Klasifikasi Batu Beku” yang disampaikan oleh Jeff Niemitz di Dickinson College (Tewksbury: tt); 3) Memberikan hasil belajar yang lebih baik dibandingkan dengan metode konvensional pada materi “Bahan Kimia dalam Makanan” yang dibawakan oleh Ismu Dwi Suprapti dalam kelas VII SMP Negeri 18 Malang (Suprapti, 2006); 4) Pada penelitian yang dibawakan oleh I Komang Suradnya di SDN No. 7 Pempatan, metode kooperatif tipe jigsaw memberikan peningkatan aktivitas dan hasil belajar agama Hindu siswa kelas V di SD tersebut (Suradnya, 2009). Dari contoh penelitian-penelitian tersebut terlihat bahwa kontribusi metode kooperatif tipe jigsaw umumnya signifikan pada saat diterapkan pada kelas reguler ataupun pada kelas ragam budaya. 
Kemampuan metode kooperatif tipe jigsaw dalam meredam konflik yang muncul dalam suatu rangkap kelas membuat penulis tertarik untuk mencoba aplikasinya dalam rangkap kelas Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram. Ciri khas penelitian mengenai kontribusi metode kooperatif tipe jigsaw kali ini adalah adanya gabungan masalah yang ditangani oleh peneliti-peneliti terdahulu, yaitu situasi rangkap kelas (multigrade classroom) yang sebelumnya ditangani oleh Prof. Aronson dan penggunaan materi pendidikan agama Hindu yang sifatnya abstrak yang sebelumnya ditangani oleh I Komang Suradnya. Penerapan metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas Hindu menjadi sangat menarik untuk diteliti karena materi pembelajaran yang harus dibawakan bersifat abstrak dan mengandung nilai-nilai spiritual. Mengkemas suatu materi pembelajaran yang bersifat religius sedemikian rupa hingga bisa dibawakan dengan metode kooperatif tipe jigsaw tidaklah mudah, terutama mengkemas aspek filosofisnya, contohnya untuk mengkemas materi “Tri Purusa” sedemikian rupa sehingga dapat dibawakan dengan metode kooperatif tipe jigsaw dan dapat membuat siswa paham akan konsep Tuhan yang tidak berwujud, Tuhan yang berwujud Dewa dan Tuhan yang menjiwai mahluk hidup, tidaklah mudah karena sifatnya yang abstrak. Selain kemasan materi membutuhkan perhatian sungguh-sungguh, kondisi kelas yang merupakan gabungan siswa dari jenjang kelas berbeda juga harus diperhatikan karena secara logika perbedaan itu membuat kemampuan siswa untuk memahami konsep pembelajaran juga berbeda sehingga di akhir penelitian penulis dapat mendeskripsikan kontribusi metode kooperatif tipe jigsaw  saat diaplikasikan dalam rangkap kelas untuk pembelajaran materi pendidikan agama Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram.

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah merupakan pertanyaan yang lengkap dan terperinci mengenai ruang lingkup masalah yang diteliti berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah. Rumusan masalah yang menjadi arah penelitian ini adalah:
1. Apakah metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas berkontribusi
    terhadap prestasi belajar agama Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional
    Mataram?
2. Seberapa besar kontribusi metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas
    terhadap prestasi belajar agama Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional
    Mataram?



BAB V
PENUTUP
A. Simpulan
            Berdasarkan analisis data penelitian ini diketahui bahwa koefisien korelasi antara nilai pra tes dan nilai post tes siswa adalah sebesar 0,784. Dengan penetapan taraf signifikan 5% atau taraf kepercayaan sebesar 95% diketahui bahwa koefisien korelasi ini lebih besar dari nilai koefisien korelasi dalam tabel yang menunjukkan nilai sebesar 0,514 sehingga dapat disimpulkan bahwa metode kooperatif tipe jigsaw dalam rangkap kelas berkontribusi secara signifikan terhadap prestasi belajar agama Hindu di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram.
            Koefisien determinan sebesar 0,62 yang diperoleh dalam penelitian ini menunjukkan bahwa metode kooperatif tipe jigsaw berkontribusi terhadap prestasi belajar agama Hindu siswa yang tergabung di dalam rangkap kelas di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram sebesar 62%, artinya setiap sekali kenaikan prestasi belajar agama Hindu yang diperoleh merupakan pengaruh sebesar 62 % dari metode kooperatif tipe jigsaw sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat kontribusi sebesar 38% dari faktor-faktor lain di luar metode pembelajaran yang ikut mempengaruhi prestasi belajar agama Hindu dalam rangkap kelas di TK-SD Bertaraf Internasional Mataram.




 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar